Cerita KP : Riset Vaksin Dengue?!

Penulis : Anggi Ruth Sitorus
Editor : Naomi Silaban

Tak terasa semester 6 sudah berakhir. Sudah dua tahun lamanya saya menginjakkan kaki di Jatinangor untuk mendalami ilmu Rekayasa Hayati. Tidak terlalu cepat, tidak juga terlalu lambat, rasanya memang pas untuk saya mulai mencari jati diri Rekayasa Hayati di industri yang sebenarnya, alias KERJA PRAKTIK!
Yes! Super excited!

Bener-bener gak sabar untuk lebih dalam lagi kepo-kepo sebenarnya anak Bioengineering (BE) ini bisa ngapain aja sih di luar sana?
Oke, ulasan ini merupakan cerita pendek tentang pengalaman ku selama (baru) dua minggu ini sudah menjalankan kerja praktik di so called  satu-satunya perusahaan vaksin di Asia Tenggara! Hahaha, no, I’m not gonna say the name of the company explicitly just because I can! Cari aja pasti semua orang tau kok perusahaan ini.

Dalam kurun waktu 4 minggu ini, saya akan menjalankan kerja praktik saya di bagian Matriks Riset namanya. Nah, karena namanya yang janggal mari kita lupakan saja, intinya saya berada di bagian riset mengerjakan sebuah proyek penelitian vaksin dengue! Secara umum dalam proyek ini ada dua subdivisi, yakni kultivasi dengue-nya sendiri dan purifikasi protein hasil ekspresi dari dengue-nya yang kebetulan dua-duanya saya pelajari di BE, walaupun kultivasi yang biasa saya lakukan dan pelajari adalah tumbuhan seperti Nicotiana tabacum atau mikroalga (THX TO PRAKTIKUM UPSTREAM TERKEREN, RH1 Q).

The day saya mulai ngerjain proyek ini, saya ngerasa semua ilmu yang saya pelajarin di BE tuh bener-bener kepake banget! Terutama semua hal yang udah mati-matian dipelajarin di praktikum RH1 dan RH2 karena kebetulan emang PAS BANGET sama apa yang saya kerjain sekarang. Mulai dari kultivasinya, sampling pertumbuhan dengue setiap hari dan bikin kurva pertumbuhannya sampai proses purifikasi dari mulai TFF (Tangential Flow Filtration), nge-sentrifuga sampai berbelasribu RPM yang kalo mulai running tuh sampai kaya bunyi pesawat lagi landing! Terus juga proses purifikasi ini pakai dua metode kromatografi yang prinsipnya adalah ion exchange dan perbedaan berat molekul sebagai tahap akhirnya gitu which again and again dipelajarin juga di BE!

Sesungguhnya faktor utama yang membuat saya senang dan enjoy sekali kerja praktik disini adalah kesesuaian ilmu yang telah saya pelajari dengan apa yang saya kerjakan disini. Jadi ga cuma belajar hal-hal baru, tapi apa yang udah saya pelajarin selama kuliah saya mantepin lagi dengan rule of thumb nyatanya di industri itu sendiri. Selain itu, lingkungan kerja saya sekarang literally semua orangnya ramah-ramah banget, not a single bad bone ada di rekan-rekan kerja saya selama disini (oke mungkin rada lebay). Kadang saya suka ga habis pikir aja gitu, bapak-bapak dan ibu-ibu yang ada disekeliling saya ini bener-bener secara intens ngajarin saya untuk memakai alat-alat canggih dari mulai pipet yang punya 8 tip sekaligus sampai pengoperasian fermentor, GC-MS, Zetaseizer dan alat-alat keren lainnya. Selain itu juga saya mendapatkan coaching tentang kromatografi, berorganisasi dalam dunia industri, dan masih banyak lagi deh ilmu yang saya dapet selama baru dua minggu KP ini.

Gabisa berhenti bersyukur dapet kesempatan untuk KP disini! Jadi malah pengen nambah hari KP supaya bisa terus belajar banyak, hahahaha dasar! Bener-bener ga sabar kalo proyek ini selesai saya bisa bilang gitu sama anak saya nanti kalo mau vaksin dbd,
“bang/kak, dulu mama waktu kuliah mama magangnya ngerjain vaksin ini loh. Hebat ya..” HAHA, ya namanya juga berandai-andai, boleh lah ya!

Nah, jadi singkirkan banget nih prasangka temen-temen bahwa BE tuh gak applicable di dunia industri. Jujur, saya termotivasi banget untuk terus menggali ilmu saya lebih dalam lagi agar saya bisa semakin melakukan banyak hal dan menjadikan BE yang suka dibilang “ilmu masa depan” menjadi “ilmu masa saya kerja”.

Cheers, dan semoga tulisan ini mampu menginspirasi dan memberikan sesuatu untuk semua pembacanya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *